5 Nov 2008

PERMAINAN BAHASA PARA ORIENTALIS

Sejak akhir-akhir ini kita mendengar suara-suara yang menyeru umat Islam menjadi umat yang moderate, umat yang “sederhana” atau pertengahan. Sederhana dalam segala tingkah laku dan bentuk perbuatan. Ini amat menyedihkan dan apa yang membimbangkan suara-suara tersebut juga datangnya dari golongan Islam yang berbangga jika mereka dikenali sebagai muslim moderate.

Istilah “moderate” ini dimunculkan dan dipopularkan oleh berbagai-bagai kalangan, baik cendekiawan, para pemimpin, atau tokoh-tokoh masyarakat dan agama.Ia adalah salah satu antara jerat istilah yang dipopularkan seperti juga istilah-istilah lainnya iaitu “Islam radikal”, “Islam militan” atau “Islam fundamentalis”.

Para orientalis seperti John Esposito dan John Voll yang dianggap oleh golongan muslim moderate sebagai "pembela Islam" telah berjaya memecahbelahkan aktivis Islam kepada tiga kelompok besar iaitu "Muslim Fundamentalis" (golongan yang berpegang teguh prinsip asas Islam), "Muslim Demokrat"(golongan sederhana) dan "Muslim Teroris" (golongan radikal).


Itulah label-label terhadap Islam yang berjaya diklasifikasikan oleh para orientalis ini. Disebarkannya pengkelasan itu kepada masyarakat melalui penulisan buku seperti "Makers of Contemporary Islam" (Oxford University Press, 1998) dan "Unholy War: Terror In The Name Of Islam" (Oxford University Press, 2002).

Justeru itu, sudah menjadi seperti satu fakta di pelbagai media massa, bahawa pada zaman globalisasi, corak keislaman yang ‘baik’ adalah menjadi Muslim yang moderate atau mengamalkan Islam Moderat.

Apakah sebenarnya makna “Islam moderate”, yang kadang-kadang disamakan dengan istilah “ummatan wasatha”?

Istilah “moderate” (moderate) berasal dari bahasa Latin ‘moderare’ yang ertinya “mengurangkan atau mengawal”.

Kamus The American Heritage Dictionary of the English Language mendefinisikan moderate sebagai: (1) not excessive or extreme (tidak melampau/ekstrim) (2) temperate (sederhana) (3) average; mediocre (purata; sederhana) (4) opposed to radical views or measures (berlawan dengan radikal dari segi pendapat-pendapat atau langkah-langkah).

Menurut wikipedia pula, moderate membawa maksud "In politics and religion, a moderate is an individual who holds an intermediate position between two viewpoints, neither to be extreme or radical by those applying the term. The word "moderate" can also be used as an adjective describing such a position."

Jika difahami dari segi bahasanya, kita boleh katakan bahawa moderate ini merujuk kepada maksud pertengahan, iaitu tidak condong ke kiri dan juga tidak condong ke kanan, iaitu seimbang dan sederhana.

Sepanjang sejarahnya, Islam tidak menafikan kemungkinan mengambil istilah-istilah asing untuk diadaptasi menjadi istilah baru dalam khazanah Islam. Tetapi, istilah baru itu harus benar-benar diberi makna baru, yang sesuai dengan Islam.

Dari peradaban Barat saat ini, kita mengambil banyak istilah, seperti istilah “worldview”, “methodology”, dan sebagainya. Semua istilah ini boleh diadaptasi, asalkan sudah mengalami proses penyesuaian makna dengan makna Islam, sehingga tidak menimbulkan kekacauan makna.

Isu yang ingin kita bincangkan sekarang adalah mengenai surah Al Baqarah ayat 143. Ayat itu bermaksud:

"Demikianlah kami Tuhan menjadikan kamu adalah umat ( umat Muhammad) yang pertengahan supaya kamu menjadi saksi kepada manusia dan Rasul menjadi saksi."

Di waktu ini, terdapat kecenderungan menyalahgunakan makna al-Wastahiyyah (pertengahan) oleh beberapa kalangan, dan mereka menyamakannya dengan konsep moderatisme Islam yang kabur maknanya.

Malah, terdapat juga yang menggunakan istilah “Islam moderat” dengan makna yang sama dengan istilah “Islam Inklusif” atau “Islam Pluralis”. Melalui konsep yang bertopengkan istilah “Islam Moderat” itu pula, kemudian disebarkan fahaman “Pluralisme Agama” (At-Ta’addudiyah al-Diniyyah), yang menyatakan semua agama itu adalah sama dan benar.

Kerana munculnya berbagai-bagai kesamaran makna konsep “pertengahan” (al-wastahiyyah) atau “moderatisme” di kalangan masyarakat Muslim saat ini, maka sangat mendesak dilakukannya suatu pengkajian yang serius dan ilmiah terhadap konsep “al-wasathiyyah” dalam Islam, agar tidak terjadi kesamaran dan pengaburan makna.

Kita perlu menyarankan para cendekiawan dan tokoh-tokoh umat islam agar berhati-hati dalam menggunakan istilah “Islam moderat”, dan tidak begitu mudah menyamakannya dengan istilah “ummatan wasathan”. Jika terpaksa menggunakannya, berikanlah definisi yang jelas, yang berbeza dengan definisi yang dipopularkan oleh kaum liberal dan pluralis pada saat ini.

Sebab, “moderatisme Islam” ketika ini juga sedang dijadikan sebagai bahan propaganda untuk meliberalkan Islam, sebagaimana diprogramkan oleh penaja antarabangsa seperti The Asia Foundation dan sebagainya.

David E. Kaplan menulis dalam artikelnya, "Hearts, Minds, and Dollars", (www.usnews.com, April 2005), bahawa saat ini, Amerika melabur dana puluhan juta dollar dalam rangka propagandanya untuk – bukan hanya mengubah masyarakat Muslim – tetapi juga untuk mengubah Islam itu sendiri.

Menurut Kaplan, buat pertama kalinya White House telah bersetuju strategi rahsia, untuk Amerika memiliki kepentingan nasional mempengaruhi apa yang terjadi di dalam Islam.

Sekurang-kurangnya di 24 negara Muslim, Amerika secara diam-diam telah menaja radio Islam, acara-acara TV, kursus-kursus di sekolah Islam, pusat-pusat kajian, workshop (bengkel) politik, dan program-program lain yang mempromosi Islam moderat.

Amerika dan sekutu-sekutunya memang bermotif agar kaum Muslim tidak menjadi ancaman bagi hegemoni peradaban mereka. Kerana itu, mereka menjadikan umat Islam sebagai umat yang moderat di dalam versi mereka.

Mereka biayai begitu banyak lembaga Islam dan mahasiswa Islam agar memiliki pemikiran dan sikap hidup yang sesuai dengan kehendak mereka. Di dalam konsep mereka, Islam moderat adalah Islam yang tidak meyakini kebenaran agamanya sendiri, Islam yang ‘jinak’, tidak peduli dengan penderitaan dan penindasan yang dialami oleh saudara-saudaranya sesama Muslim.

Mereka (Barat) ciptakan istilah-istilah yang indah dan yang buruk, untuk memecahbelahkan umat Islam. Istilah “Islam moderat” dilagakan dengan istilah “Islam radikal”, “Islam militan”, “Islam fundamentalis”, dan sebagainya, yang maknanya tidak didefinisikan dengan jelas.

Kita berharap, para tokoh dan cendekiawan Muslim dapat lebih berhati-hati dalam mengadaptasi satu istilah yang bukan berasal dari khazanah Islam. Jangan sampai mereka hanya menerima istilah tanpa diberikan definisi (ta’rif) yang jelas. Jangan sampai pula, mereka hanya menjadi saluran untuk mempopularkan satu istilah yang maknanya sudah diprogram secara sistematik sesuai dengan agenda mereka untuk memecahbelahkan umat.

Pada zaman yang penuh dengan ‘fitnah’ seperti sekarang ini, kita perlu lebih berhati-hati lagi dalam menyebarkan maklumat, jangan mudah tergoda, kerana kita yakin, segala amal perbuatan dan ilmu kita akan dipertanggungjawabkan di Hari Akhirat kelak.

Sebenarnya, jika kita umat Islam menghayati Islam dengan benar-benar serta kembali kepada ajarannya yang murni, kita akan dapati, Islam itu sendiri adalah agama pertengahan dan sederhana dalam asas-asas pendidikannya.

Dalam memperjuangkan cita-cita kita dan dalam hendak memperjuangkan cita-cita Islam memerlukan ilmu yang mendalam dan ilmu yang seni. Mesti memahami ilmu dunia dan mesti memahami ilmu akhirat. Kalau tidak, Islam itu tidak dapat diperjuangkan dengan tepat.

Sebenarnya waktu ini, Islam telah disalah gambarkan. Islam telah disalah tafsirkan. Bahkan Islam telah disalahertikan. Hingga Islam dipandang begitu buruk oleh masyarakat dunia terutama orang-orang bukan Islam disebabkan oleh kesalahan umat Islam sendiri. Umat Islam yang mempersembahkan Islam dengan tidak tepat sama ada dari segi Tauhid atau samada mereka menjadi pasif atau militan. Kini, kedua-dua golongan ini sangat ditakuti.

Golongan pertama iaitu pasif membawa kepada kemunduran umat Islam. Golongan kedua iaitu militan lagi menakutkan. Mereka nampak ganas dan kasar sedangkan ajaran Islam begitu cantik dan indah. Kalau Islam itu dapat dipersembahkan secara tepat, orang bukan Islam pun boleh menerima sekalipun mereka tidak masuk Islam.

Di sini, diperjelaskan sedikit dari sudut pandangan Islam antara dua golongan ini dengan membawa pandangan yang ketiga.

Kita harap pandangan ketiga ini adalah yang tepat. Ini penting supaya imej Islam itu pulih semula dan supaya kalau orang bukan Islam walaupun mereka tidak masuk Islam tetapi mereka boleh menerima kewujudan Islam dan umat Islam. Juga supaya Umat Islam kembali kepada Islam yang sebenar.

Mari kita cuba huraikan dan memperjelaskannya. Moga-moga akan terserlah Islam yang sebenarnya. Bukan Islam yang kiri dan bukan yang kanan. Bukan juga Islam yang pasif dan bukan yang militan. Tetapi di tengah-tengah antara dua golongan ini.

Allah memberitahu kita dalam ayat tadi bahawa Tuhan menjadikan umat Muhammad itu umat pertengahan. Apa yang dimaksudkan dengan pertengahan ? Kalau kita menganggap bahawa umat Muhammad itu datang ke dunia sebagai umat pertengahan, itu tidak logik kerana umat Muhammad ini di hujung zaman dan di hujung usia dunia. Jadi,jelas bukan itu yang dimaksudkannya.

Kalau yang dimaksudkan umat Muhammad itu datang sebagai umat pertengahan di antara umat ke umat, dengan sendirinya kenyataan itu ternafi kerana hakikatnya umat Muhammad ini berada di hujung usia dunia. Rasullullah adalah Rasul yang terakhir maka umat ini adalah umat yang terakhir. Kalau itu yang dimaksudkan, kenyataan tadi batal dengan sendirinya. Jadi, bukan itu maksudnya.

Jadi, apa yang Allah maksudkan tentang umat Muhammad ini umat pertengahan ialah umat yang sederhana, tidak terlalu ke kiri dan tidak terlalu ke kanan. Maksudnya, ajaran yang Allah berikan kepada umat Nabi Muhammad adalah ajaran terakhir daripada seluruh ajaran yang disampaikan kepada nabi-nabi. Kalau ianya boleh difahami dan menjadi ilmu serta boleh dihayati, diaplikasi dan boleh diperjuangkan, umat Islam tidak akan menjadi pasif dan tidak militan. Inilah yang dimaksudkannya.

Kenapa? Kalau kita baca sejarah dunia, kedatangan agama-agama atau kedatangan ahli-ahli falsafah ke dunia yang masing-masing ada peranan yang sangat berbeza. Kedatangan ahli-ahli agama sebelum Rasullullah membawa agama yang betul-betul berbentuk ibadah selain daripada masalah-masalah aqidah yakni soal hati. Soal-soal lahirnya adalah benar-benar ibadah seperti sembahyang dan puasa. Ia tidak ada hubungan dengan dunia. Tidak ada hubungkait dengan kemajuan dan pembangunan. Soal dunia ini kalau hendak dibuat boleh dibuat tetapi kalau tidak dibuat, tidak mengapa. Kerana soal dunia tidak dianggap agama.

Jadi, golongan pertama terlalu menjurus kepada akhirat dan golongan yang kedua sangat berbentuk keduniaan. Tetapi masya-Allah, maha besar Tuhan, ajaran yang Allah berikan kepada Nabi Muhammad SAW sebagai Rasul yang terakhir, pemimpin dari Tuhan untuk dunia yang terakhir membawa ajaran yang merangkumi kedua-duanya sekali. Ertinya, bukan hanya ibadah menjadi ibadah dan bukan hanya ibadah menjadi agama. Tuhan mahu umat Muhammad menjadi maju tetapi diIslamkan. Membangun kemudian diIslamkan. Berkemajuan kemudian diIslamkan. Segalanya mengikut peraturan-peraturan dari Tuhan. Akhirnya apa sahaja yang dilakukan dengan meletakkan agama itu sebagai asas, ia tetap agama, diberi pahala, mendapat keredhoan Tuhan dan mendapat kasih sayang Tuhan.

Apabila dunia yang dibangunkan, kemajuan yang dibangunkan dan tamadun yang dibangunkan diaplikasikan dan diIslamkan mengikut ajaran-ajaran Tuhan maka di sini dapat dua keuntungan. Itu juga ibadah dan itu juga kemajuan. Itu juga ibadah dan itu juga tamadun. Itu juga ibadah dan itu juga pembangunan.

Ertinya, keseluruhan hidup termasuk pembangunan kemajuan itu sudah menjadi agama.

Jadi, ianya tidak boleh dipandang dalam dua bentuk lagi, ia sudah menjadi agama. Maksudnya, ibadah, kemajuan dan pembangunan, semuanya yang dilakukan berlandaskan ajaran agama Islam mendapat pahala, keredhoaan dan kasih sayang dari tuhan.

Inilah yang dimaksudkan umat Muhammad itu umat pertengahan.

Tidak dunia semata-mata dan tidak akhirat semata-mata. Akhirat dan dunia digabungkan. Yang akhirat tetap akhirat, yang dunia pun bernilai akhirat. Yang akhirat menjadi ibadah dan diberi pahala. Kemajuan dunia pun sudah menjadi ibadah. Kemajuan itu juga sudah menjadi ibadah. Kalaulah fahaman ini dapat dipersembahkan kepada masyarakat, Islam menjadi sangat cantik dan indah. Akhirat dan dunia tidak ada pemisahan dan tidak ada bezanya.

Semua itu menjadi agama. Itulah yang dimaksudkan dalam satu ayat yang lain yang bermaksud:

"Sesungguhnya agama itu semuanya untuk Allah."

Maksudnya, siapa yang ada di dunia ini, selagi diusahakan oleh manusia, ia menjadi agama. Agama untuk keredhoan Tuhan. Inilah cantiknya ajaran Islam yang disampaikan kepada Rasullullah saw. Kalau begitulah yang kita faham dengan hanya berdasarkan dari satu ayat yang pendek kemudian dapat dipersembahkan, diperjuangkan dan dapat diaplikasikan dalam kehidupan kita, ia sangat cantik. Tidak timbul pasif dan tidak timbul militan kerana Islam membawa kasih sayang.

2 ulasan:

Radzi Sapiee berkata...

Hmm... Yang dimaksudkan umat pertengahan itu juga boleh dibandingkan dengan keadaan umat dan syariat terdahulu. Perbandingan paling tepat ialah dengan lain-lain agama Samawi seperti syariat asal Bani Israel yang ditunjangi kitab Taurat bawaan Nabi Musa, dan pada satu penghujung spektrum berlawanan adalah syariat asal Nabi Isa seperti dibawa melalui kitab Injil.
Syariat Nabi Musa berlaku dalam zaman yang agak militan. Lalu undang-undang kerasnya digambarkan dengan penggunaan hukum kisas... An eye for an eye, a tooth for a tooh.
Mengikut hukum ini, mata dibalas dengan mata, gigi dengan gigi. Dalam hukum ini jika berlaku pembunuhan pada sesuatu ahli keluarga, keluarga yang dianiaya itu boleh menuntut pembunuhnya dihukum bunuh ataupun seorang ahli keluarga pembunuh dibunuh pula.
Syariat Nabi Isa pula begitu lembut sebagai peralihan keluar dari hukum-hukum keras yang agak militan kerana ia mahu mempromosikan kasih-sayang sebagai tema tertinggi dalam kehidupan manusia. Maka muncul ungkapan, you slap me on the right cheek, I'll give you the left cheek,. Begitu lembut sekali sehingga jika orang membuat aniaya pada kita, kita boleh menawarkan lagi... silalah, aniayalah saya lagi di sebelah sini pula kerana saya tak marah, saya sayangkan anda!
Syariat Nabi Muhammad bergerak pertengahan malah meliputi semua. Hukum kisas dibenarkan di mana kita ada hak untuk membalas penganiyaan dengan penganiyaan yang setimpal kembali tetapi pada masa yang sama kita dianjurkan untuk memaafkan.
Maka antara skop ekstrim untuk membalas membawa kepada kemaafan di hujung yang lain, diharuskan melaksanakan hukum antara keduanya yang dipanggil takzir di mana misalnya pembunuhan tidak dibalas dengan pembunuhan, tidak juga dimaaf begitu sahaja tetapi diganti dengan hukuman penjara malah mungkin bayaran ganti-rugi sahaja!
Itu pertengahan dari segi hukum, dari segi gaya hidup pula, di mana dalam syariat-syariat terdahulu pernah berlaku secara keras orang meninggalkan dunia untuk beribadah lalu tidak berkeluarga dan tidak bekerja, tetapi dalam syariat Nabi Muhammad kita sangat-sangat dianjurkan berkahwin dan melalui kehidupan biasa. Dalam kehidupan biasa itulah kita dianjurkan warak dan zuhud. Tidak salah menjadi kaya raya tetapi jangan sampai hati terlekat dengan dunia. Sekian...

p/s: Obama, mari ikutku! (nyanyikan dalam lenggok lagi o mama, mari ikutku, heh! :])

PUTERI NAFISAH berkata...

terimakasih MS kerana sudi memberi input yg menarik..

Puteri