10 Jan 2010

JANGAN TERTIPU DENGAN "HIDDEN HAND"

Isu gereja dibakar dan surau dirosakkan seperti menjadi rentetan kepada isu kalimah Allah sebelum ini. Ada puak yang menangguk di air keruh, bertujuan untuk mengharu birukan lagi keadaan dan perpaduan kaum di negara ini. Yang pelik dan memualkan lagi, ada pula segolongan pemimpin masyarakat yang atas nama parti mereka menuduh parti lain pula berbuat dajal tersebut. Nampaknya golongan pemimpin (yang sedih mereka adalah orang Melayu dan beragama Islam) seperti ini sudah dikuasai oleh tangan-tangan ghaib tersebut untuk turut sama bersekongkol menjalankan hidden agenda mereka di Malaysia ini. Hidden agenda untuk mereka menguasai negara ini, secara mewakilkan boneka mereka untuk memerintah.

Tangan ajaib ini sangat mengetahui RAHSIA yang terpendam di nusantara ini dan satu-satunya benteng pertahanan terakhir yang perlu mereka bolosi adalah negara kita ini iaitu Malaysia atau nama lainnya Tanah Melayu. Sejak ratusan tahun, perancangan mereka berjalan, licik, halus dan penuh strategi. Mungkin ramai yang tidak mengetahui kerana yang mengetahuipun perlu bertahan dalam diam-diam kerana akhir zaman ini menyaksikan yang benar akan difitnahkan, dan yang salah akan disanjung.

Agenda mereka sekarang adalah untuk mengambilalih atau membonekakan orang Melayu dari segi pemerintahan. Sebenarnya bukanlah mereka mahu musnahkan bangsa Melayu, tetapi mahu agar Islam yang dianuti oleh orang Melayu itu disekularkan atau diliberalkan. Supaya tidak bangkit lagi di kalangan orang melayu kecintaan kepada Allah, Rasul dan agamanya. Muga-muga dengan ini, mereka dapat melambatkan TAKDIR yang sudah dijanjikan oleh Allah SWT di akhir zaman ini bahwa mereka iaitu tangan-tangan ajaib (hidden hand) ditewaskan oleh satu golongan kecil yang tidak sedikitpun dikenali oleh masyarakat umum tetapi akan muncul dan mengalahkan mereka. Dengan hanya bersenjatakan satu-satunya anugerah paling bernilai kepada umat RSAW iaitu cahaya dari segala cahaya, rahsia dari segala rahsia, ia adalah Nur Muhammad. Nur Muhammad yang ditentang oleh golongan wahabi atas caturan hidden hand untuk dibidaah dan disesatkan.

Sedikit maklumat mengenai tangan-tangan ajaib atau hidden hand ini.

-----------------------------

Tangan-tangan mereka berfungsi dari belakang, dan tangan-tangan yang di belakang itulah yang sebenarnya mencatur dunia. Mereka lebih berminat menyesatkan pemikiran umat Islam kerana pada pandangan mereka, jika pemikiran umat Islam berjaya diyahudikan, umat Islam akan meninggalkan agama mereka tanpa perlu disuruh-suruh atau diperangi lagi. Golongan remaja dan wanitalah yang nampaknya paling berjaya ditakluk oleh mereka.


Maka pada hari ini kita lihat di atas kejayaan pihak Kristian menakluk dunia dan mengatur agar sistem mereka diterapkan dalam seluruh aspek, seluruh dunia dapat melihat pula bahawa pihak Yahudilah yang sebenarnya menjadi dalang di sebalik kejayaan Kristian itu. Kita dapat melihat bahawa sebenarnya Yahudilah yang memainkan peranan besar di atas kejayaan pihak Kristian itu. Ertinya, kedua-dua musuh Islam itu berganding bahu dalam usaha mereka menghancurkan Islam dan umat Islam, seperti yang dapat kita lihat pada hari ini.

Umat Islam perlu menanti datangnya seorang pemimpin yang dijanjikan oleh Allah sebelum Umat Islam perlu menanti datangnya seorang pemimpin yang dijanjikan oleh Allah sebelum mereka boleh mengalahkan Yahudi dan Kristian, seterusnya menabalkan semula Islam di persada dunia, sebagai tuan yang sebenar ke atas seluruh muka bumi ini. Mana pemimpin yang mampu berbuat demikian? Adakah orangnya pada hari ini? Jika ada, siapakah dia? Di mana dia berada sekarang? Di mana tempat bermulanya pemerintahan Islam yang bersifat universal itu? Adakah ulama itu sedang berjuang ke arah itu atau tidak? Adakah orang ramai menyambut perjuangan ulama itu?

Ternyata, pemimpin yang ada pada hari ini tidak mampu menyatukan kembali umat Islam seluruhnya. Para ulamanya lagilah tidak mampu. Jumlahnya amat ramai pada hari ini, tetapi yang benar-benar diterima oleh seluruh umat Islam itu, siapa orangnya? Tunjukkan mana dia seorang ulama, cendekiawan, sarjana, profesor atau apa-apa gelaran pun, yang tersohor pada hari ini, yang boleh benar-benar diikut oleh seluruh umat Islam. Taraf para ulama hari ini pun dipandang tidak lebih daripada orang awam juga, cuma mereka lebih bijak bercakap tentang agama daripada orang lain kerana mereka belajar agama lebih sedikit daripada orang ramai. Maka kerana itu, mereka pun dilabelkan sebagai ulama. Dari segi praktiknya, mereka sama sahaja dengan praktik orang awam.

Yang ada pada hari ini kebanyakannya hanyalah ulama yang lebih berminat mencari populariti diri, atau yang sibuk mengumpul harta untuk kepentingan diri sendiri, atau yang lebih berminat mencari pangkat yang tinggi dalam kerajaan, atau menjadi pensyarah di universiti-universiti. Masalah umat tidak dipedulikan langsung. Bukan tugas aku, katanya. Umat tunggang-langgang di depan mata pun, dibuat macam tak nampak sahaja. Para pemimpin lintang pukang di depan kakinya pun dibuat-buat tak nampak sahaja. Kena jaga hati pemimpin kita, nanti aku dipecatnya pula, katanya. Umat Islam bukan sahaja terbiar dan tidak dididik, malah ulamanya sendiri pun turut hanyut seperti mana hanyutnya para pemimpin mereka dan umat Islam secara umumnya. Malah sebahagian mereka sendiri lebih teruk hanyutnya daripada kedua-dua golongan tadi. Mereka kelihatan lebih tidak berpendidikan agama daripada orang awam yang sepatutnya menerima pendidikan Islam daripada mereka.

Pemimpin-pemimpin negara Islam pula dilihat lebih sibuk menguruskan hal ehwal dalaman di negara masing-masing daripada berusaha menyatukan seluruh negara Islam di bawah satu pemerintahan pusat yang bertaraf dunia. Masalah dalaman menurut pandangan mereka lebih besar dan mustahak daripada usaha menyatukan seluruh negara Islam. Hasilnya, umat Islam terus-menerus terbiar, tertekan, ditekan dan ditindas oleh musuh. Tiada siapa yang dapat membela mereka lagi jika berlaku peperangan atau pergaduhan dengan mana-mana pihak.

Umat Islam terus terbiar, dan terbiar. Pemimpin Islam dari negara lain hanya dapat melahirkan rasa simpati dan kasihan, tanpa dapat membantu. Habis-habis pun hanyalah bantuan kewangan, pakaian buruk dan ubat-ubatan yang dapat diberikan. Bantuan-bantuan lain yang lebih bererti tidak dapat diberikan lagi. Misalnya bantuan ketenteraan, senjata, semangat dan makanan keperluan tidak akan dapat diberikan lebih daripada hadnya. Kalau hendak beri pun, ikut jalan belakang, senyap-senyap dan sekali-sekala sahaja.

Bagaimana mereka hendak menolong orang lain? Kedudukan mereka sendiri pun sentiasa tidak menentu, bila-bila masa saja boleh dijatuhkan oleh pihak pembangkang atau digulingkan oleh pihak tenteranya sendiri. Perempuan upahan sentiasa menanti masa untuk mendedahkan ‘kekotoran’ peribadinya di khalayak umum. Jika tidak pun, rakyat akan bangun memberontak dan menunjuk perasaan di jalan-jalan raya. Masing-masing amat takut kepada bayang-bayang yang mereka buat sendiri. Tiada pemimpin yang benar-benar berwibawa untuk didengar cakapnya oleh seluruh umat Islam.

Maka, rasa-rasanya dalam keadaan sebeginilah, Allah akan utuskan seorang pemimpin untuk membantu umat Islam keseluruhannya. Pemimpin itu bukanlah sebarang orang atau peribadi, kerana peribadi-peribadi pemimpin yang ada pada hari ini dilihat amat lemah dan tidak mampu menyatukan seluruh manusia Islam di seluruh dunia, yang pada ketika ini sedang amat nazak imannya. Mereka ini semuanya ternyata gagal menyatukan kembali seluruh umat Islam. Bukan sahaja gagal menyatukan umat Islam di seluruh dunia, malah di dalam negara masing-masing pun masih gagal disatukan. Mereka juga tidak mampu mengangkat dan mengembalikan Islam seperti pada zaman gemilangnya, tepat seperti yang telah diisyaratkan oleh hadis-hadis. Persoalan demi persoalan ini membawa kita kepada isu Imam Mahdi yang disebut di dalam hadis dan atsar sebagai pemimpin akhir zaman umat Islam.

Sila lihat fatwa di bawah :

Fatwa yang lebih meyakinkan mengenai isu ini telah dikeluarkan di Makkah oleh Rabitah al‘Alam al-Islami (Muslim World League) pada 11 Oktober, 1976 (bersamaan 23 Syawal, 1396). Fatwa ini menyatakan bahawa terdapat lebih daripada dua puluh orang Sahabat RA yang meriwayatkan hadis-hadis berkenaan Imam Mahdi, menyenaraikan nama ulama hadis yang menyampaikan riwayat ini kepada kita, di samping nama-nama ulama yang telah menulis kitab mengenai Imam Mahdi. Fatwa Rabitah itu berbunyi begini:

"The memorises (Hafiz) and scholars of Hadith have verified that there are authentic (sahih) and acceptable (hasan) reports among the traditions related to al-Mahdi. The majority of these traditions are related through numerous authorities (Mutawatir). There is no doubt that the status of those reports are Sahih and Mutawatir. (They have also verified) that the belief in Mahdi is obligatory, and that it is one of the beliefs of Ahl al-Sunnah wal Jama'a. Only those ignorant of the Sunnah and innovators in doctrine deny it."

Terjemahannya secara bebas kira-kira begini:

“Para hafiz dan ulama-ulama hadis telah mengesahkan riwayat daripada hadis-hadis berkenaan al-Mahdi adalah sahih dan hasan. Kebanyakan hadis ini adalah berbentuk mutawatir. Tidak ada keraguan lagi bahawa taraf riwayat ini adalah sahih lagi mutawatir. (Mereka juga menyatakan) bahawa kepercayaan kepada al-Mahdi adalah sah dan mempercayainya adalah salah satu kepercayaan Ahlus Sunnah wal Jamaah. Hanya orang yang jahil tentang hadis-hadis dan pencipta bidaah sahaja yang akan menafikannya.”

Untuk mendapatkan teks penuh fatwa berkenaan dan garis panduan menyusun fatwa itu, bolehlah melihatnya dalam buku Al-Bayan Fi Akhbar Sohibuz Zaman, oleh Kanji as-Syafie, cetakan Beirut, tahun 1979 di bahagian Pengenalan, muka surat 76-79 dan pada bahagian Lampiran. Buku tersebut berbahasa Arab.

Dalam hal ini, saya tidak mahu menyentuh isu IM (Imam Mahdi) ini menurut sepertimana yang diyakini oleh Syiah atau golongan Hizbut Tahrir, saya mengikut pandangan dan ijtihad ulamak-ulamak ASWJ.

Hadis-hadis di bawah inilah yang sangat dikhuatiri oleh Hidden Hand iaitu :

Dari Abdullah bin Al-Haris RA katanya Nabi SAW bersabda,

Dari Abdullah RA katanya,

“Ketika kami berada di sisi Rasulullah SAW, tiba-tiba datang sekumpulan anak-anak muda dari kalangan Bani Hasyim. Apabila terpandang akan mereka, maka kedua-dua mata Rasulullah SAW berlinangan air mata dan wajah baginda berubah. Aku pun bertanya, “Mengapakah kami melihat pada wajahmu sesuatu yang kami tidak sukai?” Baginda menjawab, “Kami Ahlulbait, telah dipilih oleh Allah akhirat kami lebih dari dunia kami. Kaum kerabatku akan menerima bencana dan penyingkiran selepasku kelak sehinggalah datang suatu kaum dari sebelah Timur dengan membawa bersama-sama mereka Panji-panji Hitam. Mereka meminta kebaikan tetapi tidak diberikannya. Maka mereka pun berjuang dan memperoleh kejayaan lalu diberikanlah apa yang mereka minta itu tetapi mereka tidak menerimanya sehinggalah mereka menyerahkannya kepada seorang lelaki dari kaum kerabatku yang akan memenuhkan bumi ini dengan keadilan sebagaimana halnya ia dipenuhi dengan kedurjanaan. Sesiapa di antara kamu yang sempat menemuinya, maka datangilah mereka walaupun kamu terpaksa merangkak di atas salji.”

(Ibnu Majah)

“Akan ada orang-orang yang keluar dari sebelah Timur, lalu mereka mempersiapkan segala urusan untuk al-Mahdi, yakni pemerintahannya.”
(Ibnu Majah & At-Tabrani)


Dari Ibnu Umar RA katanya, Rasulullah SAW ditanya oleh para sahabat RA,

“Apakah ada orang yang beriman kepadamu sedangkan mereka tidak pernah melihatmu dan membenarkan ajaranmu sedangkan mereka tidak pernah melihatmu?” Baginda SAW menjawab, “Mereka itu adalah Ikhwanku dan mereka bersama-samaku. Beruntunglah mereka yang melihatku dan beriman kepadaku dan beruntung juga mereka yang beriman kepadaku sedangkan mereka tidak pernah melihatku.” (diulang 3 kali).

(Muslim)

Atsar dari Abdullah bin Amru RA berkata,

“Seorang lelaki dari anak cucu Al-Hasan akan datang dari arah Timur. Jika dia menghadap ke arah gunung, akan dipukulnya hingga rata sehingga mereka berjaya melaluinya.”

Dengan jelas, dan muga kita semua difahamkan, di akhir zaman ini akan lahir seorang pemimpin yang diberi gelaran sebagai Imam Mahdi dan beliau akan dibantu oleh golongan yang diberi nama Ikhwan yang pemimpinnya pula diberi gelaran Putera Bani Tamim. Putera Bani Tamim ini adalah juga seperti Imam Mahdi merupakan golongan ahlulbait RSAW.

Pihak Hidden Hand mengusahakan sejak ribuan dan ratusan tahun dulu untuk mencari Timur yang manakah yang dimaksudkan di dalam hadis tersebut dan menyelidiki siapakah kedua figur tersebut. Mereka tentu sahaja ingin membunuh mereka namun perancangan Allah SWT itu mengatasi segala keupayaan makhlukNya. Saya kira diwaktu ini Hidden Hand sudah mengetahuinya namun perancangan Allah SWT itu lebih sempurna dari mereka. Mereka sudah ketinggalan dan kini usaha terakhir mereka hanya untuk melambatkan sahaja penentuan TAKDIR yang akan menimpa ke atas mereka.

Sekian dahulu. Wallahualam.

4 ulasan:

YB Raz berkata...

salah satu tangan tu milik anwar ibrahim. sebab dialah yang bagi sokongan pada herald untuk bawak kes ni ke mahkamah

Tanpa Nama berkata...

perana media dlm neagar ini.... saper yg dok dlm lembaga pengarah media prima nih.... sesuatu yg boleh di bongkarkan....

Tanpa Nama berkata...

Betul tu, Anugerah Juara Lagu ada banyak lambang2 Illuminati dan Freemason, Lantai kotak2, One-eye dan piramid semasa Search sedang menyanyi. Amy nampak cam tak berapa concentrate bila nyanyi, sungguhpun begitu suaranya tetap best seperti biasa.

Tanpa Nama berkata...

mahdi ni ape maknanya ek?