17 Mac 2013

KISAH SEDIH CUCU KEPADA UMAR MOKHTAR "LION OF THE DESERT"




Zahrati dengan beraninya bertanya, “Apa kesalahan Sirun masuk ke penjara ini?”


Dia diam malu dan tunduk memandang lantai. Beberapa saat kemudian dia menyelak baju putihnya sambil menunjukkan tatoo lambang salib di pergelangan tangan kirinya kepada kami. Kristian rupanya, hati kami mula berbisik-bisik.

“Panjang cerita tentang hidup saya,” Sirun memulakan cerita.

Dia semakin mesra. Kami semua mengerumuninya dan sangat berminat untuk mendengar ceritanya lebih lanjut lagi.

“Saya berasal dari Jerman. Saya bukan bangsa Arab. Tetapi setelah lima belas tahun di dalam penjara menyebabkan saya fasih berbahasa Arab. lbu ayah saya orang besar kerajaan. Sewaktu usia saya dua tahun, saya telah meninggal dunia kerana sakit jantung yang saya hidapi sejak dari lahir. Sewaktu semua keluarga sedang meratapi kematian saya,tiba-tiba datang seorang lelaki tua memakai pakaian serba putih mendekati dan meletakkan Al Quran kecil yang diambil dari poketnya ke dada saya. Tiba-tiba saya menangis. Semua yang ada di situ terkejut dan gembira terutama ibu bapa saya. Belum sempat mereka mengucapkan terima kasih kepada lelaki tua tadi, lelaki tua itu berkata, “Jaga budak ini baik-baik, dia akan memeluk agama Islam satu hari nanti.”

Dalam keadaan semua orang sedang terpinga-pinga, lelaki tua tadi terus menghilangkan diri. Di sebabkan ibu bapa saya orang besar kerajaan, dan keluarga saya termasuk dalam golongan orang yang kuat memperjuangkan agama Kristian, maka saya dihantar untuk dibesarkan di gereja. Saya dididik untuk bencikan Islam. Saya dilatih sebagai’fidai’ pejuang kristian berani mati. Ketika usia saya enam belas tahun saya mula dihantar ke merata tempat, termasuk Malaysia terutama di Sabah dan Sarawak. Sebagai pendakyah Kristian ada waktu kami menyerang tempat-tempat Islam.

Satu hari kami dihantar ke India atas misi untuk menyerang Islam di India. Saya tersilap langkah, lalu ditawan oleh tentera Islam. Saya dipenjarakan oleh tentera India Muslim itu di dalam sebuah kotak kayu yang sangat sempit. Di dalamnya hanya boleh memuatkan saya berdiri tanpa boleh menoleh ke kiri dan kanan apalagi untuk duduk. Dua minggu saya melalui kehidupan seperti itu. Setiap hari datang kepada saya tentera India Muslim bernama Muhammad menceritakan kepada saya tentang Islam, tentang Tuhan, tentang Nabi Muhammad dan diselit juga tentang akhir zaman, Imam Mahdi dan Islam akan menang katanya.”

Kami tercengang-cengang mendengar cerita Sirun. Sangat menarik sekali. Sirun kemudian menyambung lagi.

“Saya telah jatuh hati dengan apa yang disampaikan oleh Muhammad. Saya bertanya padanya bagaimana kalau saya masuk Islam dan di mana saya boleh mendalami Islam?”

Muhammad menjawab,” Kamu pergi ke Mesir dan cari Syeikh Al Azhar.”

“Dua minggu kemudian saya dibebaskan dan saya pulang ke Jerman. Saya dapati ibu dan ayah saya tiada di rumah. Mereka berdua ke Perancis atas urusan kerajaan. Sewaktu di rumah, saya mengambil peluang mendekati nenek yang sangat jarang saya temui. Dia suka menyendiri di biliknya di tingkat atas dan kurang bergaul dengan masyarakat begitu juga keluarga kami. Saya sendiri sejak dari kecil tidak pernah berpeluang bermesra dengannya. Saya membuka pintu bilik dan alangkah terkejutnya saya kerana mendapati nenek saya sedang sujud bersembahyang. Baru saya tahu yang nenek saya adalah seorang Islam yang disembunyikan kelslamannya. Dia juga tergamam bila melihat saya berada didalam biliknya.

Nenek sudah berusia hampir sembilan puluh tahun lebih. Wajahnya masih kelihatan muda dan bercahaya melambangkan kebersihan hati dan jiwanya. Saya rasakan ada satu rahsia yang disimpan selama hayatnya. Saya terus bertanya, “Nenek Islam?” Dia mengangguk perlahan. Saya terus tersenyum padanya dan saya berkata saya juga akan Islam. Saya terus memeluknya dan menceritakan peristiwa yang berlaku terhadap saya selama berada di India.

Nenek sedikit pun tidak terperanjat dengan cerita saya malah memberitahu saya dia memang menunggu saat ini. Dari neneklah saya tahu sejarah hidup saya sewaktu kecil yang pernah meninggal dunia dan datang lelaki tua kepada saya memberitahu saya akan Islam. Nenek pun menceritakan asal usul riwayat hidupnya. Rupanya nenek adalah salah seorang dari bekas isteri pejuang Libya iaitu Omar Mokhtar. Dia dilarikan oleh salah seorang General yang terlibat menentang Omar Mokhtar.




“Kamu pernah tonton filem Omar Mokhtar?” tanya Sirun sambil memandang kepada kami yang semakin berminat untuk mendengar kisah hidupnya seterusnya.

“Pernah,” kami menjawab serentak.

“Di saat Omar Mokhtar di tali gantung, ada lakonan seorang general yang tabik hormat pada jenazah Omar Mokhtar setelah beliau mati di tali gantung. Dialah yang membawa lari nenek saya ke Jerman. Waktu itu nenek tidak ada siapa yang membela dan menghalang. Jadi dia terpaksa ikut walau hatinya menderita.”

“Ooooooo…” jawab kami semua tercengang-cengang mendengar cerita Sirun.

“Nenek saya dulu sangat cantik.Dia dibawa ke Jerman dan dipaksa berkahwin. Nenek bagi syarat kalau hendak berkahwin dengan dia, zuriat yang lahir darinya mesti diletakkan nama Mokhtar. Oleh kerana itulah nama ibu saya Sima Mokhtar dan nama saya Sirun Mokhtar. Begitu juga nama adik-beradik ibu saya semuanya digandingkan dengan Mokhtar di belakangnya walaupun semuanya bukan Islam. Nenek sangat bersyukur dan merestui pemergiaan saya ke Mesir. Dari neneklah terbuka rahsia bahawa orang tua yang datang kepada saya dihari kematian saya itulah datuk tiri saya Omar Mokhtar.

Saya bergegas ke Mesir.Dua bulan saya di Mesir, saya mencari Syeikhul Azhar seperti yang dinasihatkan oleh Mohammad. Saya hampir putus asa kerana Syeikhul Azhar sangat sibuk orangnya. Disebabkan saya telah jatuh hati dengan Islam, saya sanggup menunggu dengan penuh kesabaran. Akhirnya Tuhan izinkan dan saya Islam di tangan Syeikhul Azhar.

Setelah memeluk Islam saya terus ke Jerman kerana takut ibu ayah mencari saya. Saya tidak memberitahu mereka ke mana saya pergi. Saya pulang ke Jerman dan menyembunyikan kelslaman saya. Rangkaian Persatuan Kristian Sedunia mempunyai hubungan yang kuat dengan keluarga saya kerana ibu ayah adalah antara orang yang paling terbanyak sponsor kewangan untuk kegiatan Kristian. Akhirnya sampailah berita kepada ibu dan ayah saya laporan yang saya telah memeluk agama Islam di Mesir hasil laporan dari perisik Kristian Mesir. Mereka tidak pernah berehat untuk mendapatkan maklumat tentang perkembagnan Islam di Mesir.

Saya dikurung, dipukul, diugut dan diseksa oleh ibu dan ayah, walaupun sebelum ini mereka sangat menyayangi saya. Setiap jam mereka menghantar ketua-ketua Paderi bergilir-gilir untuk memberi motivasi agar saya kembali ke agama asal. Namun saya bersyukur kepada Tuhan kerana Tuhan telah menetapkan iman saya kepada Tuhan dan Nabi Muhammad itu Nabi yang diutuskan-Nya. Mereka merasa sangat malu kerana kelslaman saya sedangkan mereka penganut setia Kristian. Pakcik saya pula adalah Ketua Paderi Negara. Pada mereka, lebih baik saya mati dari saya hidup sebagai Islam.

Oleh kerana tidak tahan lagi dengan penyeksaan yang mereka lakukan terhadap saya, dengan pertolongan sulit dari nenek, saya dapat berhubung dengan persatuan Agama Islam Jerman. Saya meminta bantuan mereka untuk menguruskan saya keluar dari Jerman dan lari ke Mesir. Saya di larikan oleh kawan-kawan Islam dari rumah ke airport. Tetapi ibu ayah saya dapat mengesan.

Di waktu saya masuk ke airport ada seorang lelaki datang kepada saya dan memberi bungkusan berbentuk hadiah.Tanpa saya tahu apa isinya, saya terus membawa bungkusan tersebut sampai ke Mesir. Di airport Mesir saya ditahan. Rupanya hadiah yang saya bawa tadi berisi dadah yang dikirimkan oleh ibu ayah saya. Mereka telah merancang agar saya ditangkap dan dihukum gantung kerana mereka mengharapkan saya mati dari hidup.

Saya ditahan polis Mesir dan dijatuhkan hukuman mati. Cubalah kamu bayangkan bagaimana keadaan saya di waktu itu.Tanpa kenalan, keluarga dan saya sendiri tidak faham Bahasa Arab. Saya merayu tapi tidak ada seorang pun yang boleh membantu saya sebagai saksi bahawa saya tidak bersalah. Saya pasrah kepada Tuhan dan Nabi Muhammad. Tiba-tiba saya teringat Syeikhul Azhar. Dari Syeikh Azhar inilah saya merayu untuk mendapatkan bantuan.

Dengan bantuan Syeikh Azhar, saya diringankan dari hukuman gantung kepada dua puluh lima tahun penjara. Saya sempat memakai pakaian merah seperti mereka yang dihukum gantung. Di penjara ini saya kena buat kerja keras untuk menyara keperluan saya. Saya tidak ada keluarga yang menjamin dan menanggung saya. Cuma yang pastinya saya ada seorang bapa saudara di Mesir ini.

Dia bertugas sebagai Ketua Paderi Kristian di lskandariah. Dia selalu menghantar wakil untuk mengintip saya apakah saya masih Islam atau sudah kembali ke agama mereka. Saya bahagia bila bertemu kalian semua. Sebelum ini saya telah bermimpi tentang kedatangan kalian. Ada segerombolan manusia membawa cahaya ke penjara ini dan Tuhan hantar kamu semua untuk saya.”

5 ulasan:

Nur Maghfirah berkata...

Kisah Datukny: PEJUANG Islam yang berjaya diberkas penjajah Itali sebelum dihukum gantung pada pagi 16 September 1931 di Kota Solouq.
Penjuang Islam di Libya digelar 'Singa Padang Pasir', Omar Mokhtar telah pun syahid sebelum anak kelahiran Janzour, selatan Barqa, Libya itu didakwa oleh penjajah Itali menemui ajal selepas dihukum gantung...Satu sejarah yang berbaloi untuk dikaji..Sebelah tangan pedang sebelah lagi Quran...masyaallah...tabarakallah.

Aku hamba kalian. Kata-kata itu hanya diucapkan oleh pahlawan Islam ini di hadapan keluarga As-Sanusiyyah yang juga keturunan pejuang Islam berjiwa kental yang penuh ilmu dunia dan akhirat, Al-Imam al-Akhbar, Muhammad ibn Ali As-Sanusiyy iaitu  Muhammad al-Mahdi dan Ahmad As-Syarif.

Hamba dalam maksud bukan untuk penyembahan tetapi sanggup mengikut arahan demi memastikan tertegaknya kalimah Islam dan mengusir penjajah barat yang dahagakan darah umat Nabi Muhammad SAW selain ingin mencuri ilmu yang diwarisi dari kitab suci dan ajaran Baginda.

Omar Mokhtar bukan sahaja berjuang di Libya malah di serata negara Islam. Perjuangan mereka telah menciptakan beberapa pertempuran yang hebat. 

 Misalnya pertempuran yang terjadi di Al-Hani dekat Tripoli pada 23 Oktober 1911, Ar-Rmaila dekat Misrata, Al-Fwaihat dekat Benghazi pada Mac 1912 dan Wadi Ash-Shwaer dekat Derna. 

Dalam 20 tahun terakhir hidupnya, beliau telah memimpin dan berjuang didalam 1,000 peperangan.


Perancis dan Itali sudah tahu bagaimana sukarnya untuk berdepan dengan pasukan tentera dipimpim Omar Mokhtar. Berapa ramai panglima yang kejam dihantar untuk berdepan pasukan Omar Mokhtar di padang pasir melainkan kesemuanya tewas.

Hinggalah pada masa yang ditentukan Allah, Omar Mokhtar berjaya ditangkap dan dikenakan hukuman gantung sampai mati. Namun perwira Islam tersebut bukannya mati digantung tetapi beliau telah terlebih dahulu menemui Allah SWT sebelum sempat digantung lagi.

Maknanya beliau telah syahid sebelum digantung tali keji Itali.  bacaan lanjut di http://www.yastro.net/2012/03/siri-pahlawan-islam-umar-mukhtar-omar.html

Nur Maghfirah berkata...

Kisah Datukny: PEJUANG Islam yang berjaya diberkas penjajah Itali sebelum dihukum gantung pada pagi 16 September 1931 di Kota Solouq.
Penjuang Islam di Libya digelar 'Singa Padang Pasir', Omar Mokhtar telah pun syahid sebelum anak kelahiran Janzour, selatan Barqa, Libya itu didakwa oleh penjajah Itali menemui ajal selepas dihukum gantung...Satu sejarah yang berbaloi untuk dikaji..Sebelah tangan pedang sebelah lagi Quran...masyaallah...tabarakallah.

Aku hamba kalian. Kata-kata itu hanya diucapkan oleh pahlawan Islam ini di hadapan keluarga As-Sanusiyyah yang juga keturunan pejuang Islam berjiwa kental yang penuh ilmu dunia dan akhirat, Al-Imam al-Akhbar, Muhammad ibn Ali As-Sanusiyy iaitu  Muhammad al-Mahdi dan Ahmad As-Syarif.

Hamba dalam maksud bukan untuk penyembahan tetapi sanggup mengikut arahan demi memastikan tertegaknya kalimah Islam dan mengusir penjajah barat yang dahagakan darah umat Nabi Muhammad SAW selain ingin mencuri ilmu yang diwarisi dari kitab suci dan ajaran Baginda.

Omar Mokhtar bukan sahaja berjuang di Libya malah di serata negara Islam. Perjuangan mereka telah menciptakan beberapa pertempuran yang hebat. 

 Misalnya pertempuran yang terjadi di Al-Hani dekat Tripoli pada 23 Oktober 1911, Ar-Rmaila dekat Misrata, Al-Fwaihat dekat Benghazi pada Mac 1912 dan Wadi Ash-Shwaer dekat Derna. 

Dalam 20 tahun terakhir hidupnya, beliau telah memimpin dan berjuang didalam 1,000 peperangan.


Perancis dan Itali sudah tahu bagaimana sukarnya untuk berdepan dengan pasukan tentera dipimpim Omar Mokhtar. Berapa ramai panglima yang kejam dihantar untuk berdepan pasukan Omar Mokhtar di padang pasir melainkan kesemuanya tewas.

Hinggalah pada masa yang ditentukan Allah, Omar Mokhtar berjaya ditangkap dan dikenakan hukuman gantung sampai mati. Namun perwira Islam tersebut bukannya mati digantung tetapi beliau telah terlebih dahulu menemui Allah SWT sebelum sempat digantung lagi.

Maknanya beliau telah syahid sebelum digantung tali keji Itali.  bacaan lanjut di http://www.yastro.net/2012/03/siri-pahlawan-islam-umar-mukhtar-omar.html

Nur Maghfirah berkata...

Kisah Datukny: PEJUANG Islam yang berjaya diberkas penjajah Itali sebelum dihukum gantung pada pagi 16 September 1931 di Kota Solouq.
Penjuang Islam di Libya digelar 'Singa Padang Pasir', Omar Mokhtar telah pun syahid sebelum anak kelahiran Janzour, selatan Barqa, Libya itu didakwa oleh penjajah Itali menemui ajal selepas dihukum gantung...Satu sejarah yang berbaloi untuk dikaji..Sebelah tangan pedang sebelah lagi Quran...masyaallah...tabarakallah.

Aku hamba kalian. Kata-kata itu hanya diucapkan oleh pahlawan Islam ini di hadapan keluarga As-Sanusiyyah yang juga keturunan pejuang Islam berjiwa kental yang penuh ilmu dunia dan akhirat, Al-Imam al-Akhbar, Muhammad ibn Ali As-Sanusiyy iaitu  Muhammad al-Mahdi dan Ahmad As-Syarif.

Hamba dalam maksud bukan untuk penyembahan tetapi sanggup mengikut arahan demi memastikan tertegaknya kalimah Islam dan mengusir penjajah barat yang dahagakan darah umat Nabi Muhammad SAW selain ingin mencuri ilmu yang diwarisi dari kitab suci dan ajaran Baginda.

Omar Mokhtar bukan sahaja berjuang di Libya malah di serata negara Islam. Perjuangan mereka telah menciptakan beberapa pertempuran yang hebat. 

 Misalnya pertempuran yang terjadi di Al-Hani dekat Tripoli pada 23 Oktober 1911, Ar-Rmaila dekat Misrata, Al-Fwaihat dekat Benghazi pada Mac 1912 dan Wadi Ash-Shwaer dekat Derna. 

Dalam 20 tahun terakhir hidupnya, beliau telah memimpin dan berjuang didalam 1,000 peperangan.


Perancis dan Itali sudah tahu bagaimana sukarnya untuk berdepan dengan pasukan tentera dipimpim Omar Mokhtar. Berapa ramai panglima yang kejam dihantar untuk berdepan pasukan Omar Mokhtar di padang pasir melainkan kesemuanya tewas.

Hinggalah pada masa yang ditentukan Allah, Omar Mokhtar berjaya ditangkap dan dikenakan hukuman gantung sampai mati. Namun perwira Islam tersebut bukannya mati digantung tetapi beliau telah terlebih dahulu menemui Allah SWT sebelum sempat digantung lagi.

Maknanya beliau telah syahid sebelum digantung tali keji Itali.  bacaan lanjut di http://www.yastro.net/2012/03/siri-pahlawan-islam-umar-mukhtar-omar.html

sufi berkata...

Assalamualaikum,

Saya baru sahaja baca novel Umar Mukhtar keluaran PTS. Adakah kisah di atas benar? Moga ia menjadi ikhtibar kepada kita semua. insya Allah.

PUTERI berkata...

ya, benar.