30 Apr 2008

TIADA MAKHLUK YANG ABADI


Setiap hari kita lihat daun kering berguguran. Tidak kurang juga masih ada yang di atas pokok yang sedang menguning; menunggu giliran jatuh ke bumi. Begitu juga bunga-bunga yang layu bila tiba masanya jatuh ke bumi terutama pada waktu pagi. Biarpun pada waktu mekarnya harum mewangi tapi bila sudah layu, tiada siapa pun yang mempedulikannya.


Di jalan-jalan raya, di highway, katak, tikus, ayam, kucing, ular dan bermacam-macam spesis haiwan mati, sama ada menjadi mangsa kenderaan yang lalu atau mati kelaparan. Kalau di hutan, bergaduh sesama sendiri pun boleh menyebabkan mati kerana kalah bertarung. Ada juga binatang yang mati kerana sakit atau sudah terlalu tua.


Bila dilanda kemarau yang panjang, bukan sahaja manusia dan tumbuhan menjadi mangsa, haiwan juga terkena bahangnya. Banyak yang mati kerana kekurangan makanan. Selain tumbuhan dan haiwan, bangunan-bangunan juga tidak ada yang kekal. Bangunan lama banyak yang diruntuhkan dan diganti dengan bangunan baru yang tersergam indah dan tinggi-tinggi mencakar langit. Kalaupun bangunan tidak diruntuhkan, ada juga yang hangus di dalam kebakaran dan jika berlaku bencana alam seperti banjir, gempa bumi dan sebagainya; bangunan-bangunan juga akan mengalami kerosakan. Kalau bernasib baik, bolehlah dibaiki, tapi kalau kerosakannya teruk, perlu diganti keseluruhannya. Kalau adapun bangunan bangunan lama yang dikekalkan semata-mata untuk dijadikan bahan sejarah atau dikomersialkan sebagai pusat perlancongan. Itupun hanya bangunan tertentu sahaja yang ada unsur sejarah.


Tidak kurang juga penghuni-penghuni kereta di jalanraya yang mati kerana kemalangan di jalanraya atau jatuh gaung. Ada yang luka, patah akibat dilanggar di mana-mana. Inilah pemandangan yang biasa kita lihat setiap hari sewaktu menggunakan lebuhraya. Kalau tidak pun kita akan membacanya di dada-dada akhbar pada setiap hari. Kematian juga berlaku setiap hari di hospital-hospital, ada yang mati sewaktu pembedahan, mati bersalin, mati kerana kanser, darah tinggi, lemah jantung dan berbagai-bagai penyakit menyebabkan kematian manusia dengan cara yang sangat mengerikan.


Kita juga dengar ramai manusia yang mati kerana gempa bumi, banjir, letupan gunung berapi dan kebakaran. Bukan sahaja puluhan dan ratusan malah ada yang mencapai ribuan manusia mati sekaligus. Ada yang sempat diselamatkan sewaktu tertimbus sementara yang lain hanya menunggu masa nyawa di cabut malaikat kerana tidak sempat diselamatkan oleh pasukan penyelamat. Kadang-kadang masih terngiang-ngiang suara-suara menjerit meminta pertolongan tapi apakan daya, akhirnya suara yang semakin lemah itu terus menghilang bersama melayangnya nyawa mereka.


Kematian bukan sahaja berlaku secara serentak tapi juga boleh berlaku secara individu. Ramai juga kenalan lama atau kawan lama yang sudah pergi mendahului kita. Bahkan orang yang kita sayangi; suami atau isteri, saudara mara yang hampir bahkan anak-anak yang dikasihi pun tidak mampu untuk kita menahan takdir yang berlaku ke atas diri mereka. Sebenarnya kita sendiri pun sedang menunggu giliran yang tidak tahu bila masanya. Entahkan pagi, entahkan petang. Entahkan siang, entahkan malam kematian datang menjemput.


Namun kematian pasti akan berlaku, walaupun masa dan ketika kita sendiri tidak dapat pastikan. Mungkin di rumah, mungkin di tempat kerja, mungkin di jalanraya, mungkin di shopping complex, di hadapan keluarga tercinta, sewaktu bersama kenalan atau mungkin juga seorang diri. Kita pun tidak tahu bagaimana cara kita mati. Apakah sewaktu sedang beribadah, ketika sedang bersantai bersama keluarga, sewaktu sedang berehat menonton televisyen. Mungkin juga sewaktu terlantar sakit.


Tapi yang paling menakutkan jika nyawa dicabut sewaktu sedang melakukan maksiat. Begitulah selama ini tanpa kita sedari ‘kiamat kecil’ setiap masa, setiap detik, setiap saat berlaku di depan mata. Sementara menunggu Qiamat besar yang semua orang tidak tahu bila masanya. Benarlah bahawa semua kejadian ini membuktikan sememangnya tiada satu pun makhluk yang kekal abadi. Sekian.


21 Apr 2008

APA ADA PADA UMUR 40?

Bersabda Rasulullah SAW : Terjemahannya:

Sesiapa yang menjangkau umur 40 tahun tetapi kebaikannya tak dapat mengatasi kejahatan-nya bersiap-siaplah untuk ke Neraka.

Mengapakah hal itu boleh terjadi? Dan bagaimana kita boleh selamat daripada kemungkinan buruk itu? Apa harapan pada mereka yang kini sudah berumur 40 tahun ke atas, tapi belum lagi melakukan amal-amal soleh yang diperintahkan oleh Allah SWT? Dengan izin Allah SWT kita kupas persoalan ini.

Sudah ditetapkan oleh Allah, bahawa semua makhluk termasuk manusia lahir ke dunia dalam keadaan belum sempurna. Kesempurnaan dicapai sesudah beberapa tahun mengalami proses pertumbuhan dan pembesaran yang berperingkat-peringkat.

Manusia sendiri mengalami lima peringkat:

1. Peringkat bayi.
2. Peringkat kanak-kanak.
3. Peringkat remaja.
4. Peringkat dewasa.
5. Peringkat tua.

Tiap-tiap peringkat mengambil masa bertahun-tahun sebelum memasuki peringkat berikutnya. Hingga akhirnya manusia memasuki peringkat yang menurun, yakni kembali seperti sifat asal. Akhirnya mati. Demikianlah sunnatullah yang akan terus-menerus berlaku selagi dunia belum kiamat.

Dalam setiap peringkat, manusia bukan saja mengalami perubahan-perubahan fizikal, tetapi juga akal, hati, perasa-an, nafsu dan tenaga lahir mahupun batin. Proses itu berlaku dengan perlahan-lahan hingga sukar untuk dikesan. Sedar-sedar, seseorang sudah beralih daripada bayi kepada kanak-kanak, kepada remaja, kepada dewasa dan tua. Apabila berlaku peralihan itu, maka yang kelihatan berubah ialah raut fizikalnya, saiznya dan kesasaannya. Berlaku juga perubahan-perubahan yang tidak kelihatan tapi dapat di-kesan, yakni fikiran, perasaan, jiwa, nafsu dan tenaga. Semuanya meningkat kepada kematangan yang kemuncak, kemudian menurun kepada sifat asal. Proses ini mengambil masa lebih 60 tahun untuk mencapai kesempurnaannya. Manusia yang umurnya tidak selama itu, tidak sempatlah mengalami kesempurnaan dalam pertumbuhan lahir batin-nya.

Daripada lima peringkat peralihan yang dialami oleh manusia itu, peringkat kematangan yang tertinggi ialah Peringkat dewasa dan paling lemah ialah di peringkat bayi dan peringkat tua. Lihat firman Allah:

Bukankah telah datang atas manusia satu waktu dari masa, sedang dia ketika itu belum merupakan sesuatu yang dapat disebut. Sesungguhnya Kami telah menciptakan manusia daripada setitis mani yang bercampur yang Kami hendak mengujinya (dengan perintah dan larangan) kerana itu Kami jadikan dia mendengar dan melihat.(Al Insan: 1 -2)

Firman-Nya lagi: Terjemahannya: Dan barang siapa yang Kami panjangkan umurnya nescaya Kami kembalikan dia kepada kejadiannya (asal lemah dan kurang akal). Maka apakah mereka tidak memikirkan? (Yaasin: 68)

Di peringkat kanak-kanak dan remaja, manusia mengalami perkembangan paling subur dan penting. Waktu ini-lah pendidikan dan ilmu pelajaran mudah diterima dan manusia dicorakkan mengikut bentuk pendidikan yang diterimanya. Daya penerimaan ini bergantung pada kekuatan faktor-faktor batiniah manusia ini, yakni akalnya, jiwa-nya, nafsunya, tenaganya dan perasaannya. Jika akal kuat, ilmu akan didapati dengan cepat dan banyak. Jika ilmu dan pendidikan yang diterima itu ilmu dan pendidikan yang baik maka suburlah jiwanya (rohnya), dengan sifat-sifat yang (mahmudah).

Sebaliknya pendidikan yang salah akan meliarkan nafsu dan merosakkan jiwa. Perasaan manusia bergantung kepada baik atau buruk didikan dan ilmu yang diperolehi. Jika pendidikan baik, maka perasaan akan jadi bersih dan halus. Tapi kalau pendidikan buruk, maka perasaannya jadi kasar dan keras "kotor". Demikianlah berlakunya per-kembangan itu sedikit demi sedikit tanpa disedari. Manusia tidak dapat mengetahui bentuk jiwa atau akal dan nafsu seorang manusia lain, tapi hasilnya dapat dilihat pada si-kap, akhlak, percakapan dan jalan hidupnya. Kalau baik batin, baiklah kehidupan lahirnya; kalau jahat batin maka jahatlah kehidupan lahirnya.

Maksud Hadis: Di dalam diri anak Adam ada seketul daging, jika baik daging itu, baiklah manusia itu. Jika jahat, maka jahat-lah dia. Ketahuilah itu lah hati. (Riwayat Bukhari & Muslim)

Fizikal meningkat dibantu oleh makanan dan kesihatan tubuh. Manakala batin manusia meningkat mengikut ilmu dan didikan yang diterima. Tapi peningkatan ada hadnya. Sesudah had itu, berlakulah penurunan dalam hidup manusia. Fizikal mula kendur dan batin pun mula lemah. Di peringkat ini makanan selazat mana pun tidak akan meningkatkan lagi perkembangan lahir dan batinnya. Didikan yang sebaik manapun tidak boleh membentuk manusia lagi sebab zaman penurunan sudah bermula. Umpama bunga yang hendak gugur; walau dibaja sebanyak mana pun, tidak dapat menahannya daripada gugur.

Tahap umur ketika manusia berada pada kemuncak pertumbuhan dan pada awal penurunan ialah 40 tahun. Pada waktu ini fizikal sudah cukup dewasa dan akal, jiwa, perasaan dan nafsu sudah sampai ke kemuncaknya dan mulalah untuk lemah kembali. Kalau sewaktu umur 40 tahun kekuatan tenaganya sepuluh horse power, maka sesudah itu tidak akan bertambah lagi. Demikian juga akal-nya, tidak akan berkembang lagi. Kalau cerdik, cerdiklah. Kalau bodoh, bodohlah. Tidak berlaku lagi selepas 40 tahun orang bodoh nak dicerdikkan. Kalau kuat jiwanya, kuatlah, tidak boleh ditukar-tukar lagi. Nafsunya kalau baik, baik-lah, kalau jahat, jahatlah; sudah susah untuk dibentuk lagi. Demikianlah seterusnya.

Sebab itu sekiranya kita ingin mencorakkan hidup kita, biarlah sebelum 40 tahun; manusia sesudah itu tidak boleh dibentuk lagi. Sebab itu pepatah Melayu ada mengatakan;

"Melentur buluh biarlah daripada rebung."

Rebung lembut, boleh dilentur. Tapi buluh sudah keras, tidak boleh dilentur lagi. Itulah maksudnya.

Manusia kalau mahu mencari harta, membina hidup mewah atau pangkat tinggi atau ingin memperjuangkan kebenaran, maka usaha hendaklah dibuat pada awal-awal hidup dewasanya. Waktu itu lahir batinnya sudah cukup bersedia untuk diajak bekerja. Semua orang maklum akan hal ini. Sebab itu seorang pun tidak pernah berkata begini;

"Waktu muda ni, aku nak rehat. Nanti tua baru nak cari harta, buka hutan, cari ilmu dan berkebun."

Tidak munasabah langsung kata-kata itu. Sebab manusia faham, apabila tua tenaga sudah lemah. Sebab itu orang-orang muda bertungkus-lumus cari harta untuk hari tuanya. Harta-harta dikumpul-kumpul dan disimpan untuk hari tua. Tapi itu hanya untuk keperluan lahir manusia. Fahaman demikian hanya dimaksudkan pada keperluan fizikal semata-mata. Manusia tidak faham dan tidak sedar bahawa keperluan batiniah juga begitu. Sebab itu kita selalu mendengar orang berkata:

"Waktu muda ni kita enjoy dulu. Nanti apabila tua baru kita beribadah."

Mereka ingat beribadah itu mudah. Apabila saja teringat buat, terus boleh dibuat. Walhal dalam pengalaman hidup manusia, orang yang tidak dilatih beribadah sejak kanak-kanak lagi, apabila tua tidak mampu melakukannya. Walaupun keinginannya besar sekali. Kenapa?

Sebab roh dan nafsu atau batin kita turut tua bersama tuanya umur dan badan kita. Batin atau roh dan nafsu kita mengalami proses tua dan muda, bertenaga dan lemah serta meningkat dan menurun sama, seperti fizikal kita (cuma tidak dapat dilihat oleh mata kasar). Kalau fizikal kuat pada waktu muda, roh juga begitu. Kalau fizikal kena berusaha untuk hari tuanya semasa mudanya, maka roh juga begitu. Kalau kita berkebun waktu muda, maka beribadah juga mesti dididik dan dilatih sedari muda (kanak-kanak). Apabila tua nanti hanya tinggal meneruskannya, kerana ia sudah terlatih dan terbiasa.

Sebagaimana tidak munasabahnya orang nak berkebun pada waktu tua, kerana mahu berehat pada waktu muda, begitulah tidak munasabahnya orang mahu memulakan ibadah dan berjuang pada hari tuanya. Sedangkan waktu muda mahu dihabiskan untuk berfoya-foya. Kerana jiwa yang sudah sebati dengan maksiat, nafsu yang begitu ganas dan rakus, tua dalam keadaan bergelumang dengan perbuatan-perbuatan jahat, tidak boleh diubah untuk menjadi jiwa yang taat lagi. Walaupun manusia itu ingin sekali berubah, namun rohnya sudah tidak bersedia lagi.

Umpama seorang penagih dadah, amat payah untuk menghentikannya daripada menagih dadah, walaupun dia memang ingin berhenti. Sebab jiwa yang sudah biasa dengan sesuatu keburukan atau kebaikan hingga sifat itu telah menjadi tabiat, sukar untuk diubah. Apalagi kalau keinginan untuk berubah itu pada waktu umur 40 tahun ke atas, ketika tempoh perubahan sudah selesai.

Sama juga halnya dengan seorang yang sudah biasa makan nasi sebagai makanan asas dan utama, tiba-tiba mahu menukarnya kepada roti. Seminggu saja sudah cukup untuk dia rasa menderita kerana tidak dapat nasi. Selepas itu pasti dia akan sedaya upaya mendapatkan nasi kerana selera yang sudah terbiasa dan sebati dengan nasi itu sudah tidak dapat disesuaikan dengan makanan lain. Walaupun empunya diri ingin berbuat begitu tapi selera tidak bersedia untuk menerimanya.

Demikianlah halnya dengan seseorang yang sudah 40 tahun berada di jalan syaitan dan nafsu, tidak beribadah kepada Allah. Kemudian baru tersedar dan ingin berubah, maka adalah hampir-hampir mustahil baginya untuk berubah. Sebab itu Rasulullah SAW bersabda:

Terjemahannya: Sesiapa yang menjangkau umur 40 tahun tetapi kebaikannya tidak mengatasi kejahatannya, bersiap-siaplah untuk ke Neraka.

Mengapa Rasulullah berkata demikian? Bukankah ampunan Allah dan pertolongan-Nya boleh mengatasi segala-galanya? Jawabnya ialah kerana Rasulullah mahu memberitahu kita bahawa sifat-sifat yang baik, amal-amal soleh, akhlak yang mulia, nafsu yang jinak dan tenang, iman dan taqwa itu bukannya datang sendiri secara mengejut dan tiba-tiba. la mesti dipelajari, dicari, diasuh, dididik, dilatih, diamalkan selalu sedari kecil lagi; barulah ia akan jadi sifat dan akhlak kita.

Seorang yang tidak berusaha langsung untuk mencari kebaikan, sebaliknya dihabiskan umurnya untuk merancang dan melaksanakan kehendak-kehendak duniawi, nafsu dan syaitan tentulah tidak begitu mudah untuk dimaafkan. Dan kalau sampai 40 tahun pun belum mahu berusaha mengenali Allah dan taat kepada-Nya, sedangkan segala ilmu dunia dan kekayaan dunia sudah diperjuangkan begitu lama sekali, adalah layak untuknya api neraka. Masakan tidak te-fikir olehnya bahawa dia diciptakan oleh Allah, dan patut sekali mensyukuri nikmat itu dan berbakti pada Allah. Dan kalaulah hal itu pernah melintasi fikirannya, tapi sengaja tidak dipedulikan, kerana mahu sepuas-puasnya dengan dunia, hinggalah menjangkau 40 tahun lamanya, sungguh munasabah bagi orang ini dihumban ke dalam Neraka. Tiada maaf baginya. Sesudah terasa susah payah dan lemah anggota baru teringatkan Allah sedangkan pada waktu senang, dan kuat bertenaga pula sangat derhaka pada Allah.

Manusia yang bersifat begini, memang patut disuruh bersiap untuk ke Neraka. Daripada hadis itu, kita juga dapat faham bahawa seseorang yang sudah biasa dan lama dalam kejahatan memang payah hendak diubah ke arah kebaikan. Harapannya tipis sekali. Umpama seorang yang sudah lama berpenyakit kudis atau tokak atau darah tinggi atau kencing manis atau sakit jantung atau semuanya sekali, sudah terlalu kronik, sudah hampir maut, baru teringat hendak berjumpa doktor untuk berubat.

Waktu mula-mula kena penyakit, tidak mahu berubat konon tidak bahaya atau boleh tahan atau tunggu masa yang baik. Apabila keadaan sudah serius, baru nak berubat, tentu doktor akan berkata "tiada harapan lagi". Doktor tak salah kerana berkata begitu. Pesakit itu sendiri yang bersalah kerana membiarkan sakit begitu lama baru ingat hendak berubat.

Demikianlah halnya jiwa yang sakit. Oleh kerana sudah lama dibiarkan, sudah sebati dengan sikap dan akhlak yang keji, tentu sukar sekali untuk diubati. Nafsu yang suda bermaharajalela dalam diri memang sukar untuk dikawal. Jumpalah doktor walau pakar apa pun, namun kerana untuk proses pendidikan jiwa itu sudah tamat maka mujahadah tidak akan berbekas lagi.

Selepas 40 tahun hati tidak kenal Allah, tidak kenal akhirat, Islam, dan iman, tentu payah hendak menjadikannya yakin sesudah itu. Umpama anak yang tidak tahu siapa ibunya, tiba-tiba waktu 40 tahun diperkenalkan kepada ibunya, tentu payah untuk menanam kasih sayang dan kecintaan kepada ibu tadi. Sebab kasih itu sudah diberi kepada ibu angkatnya.

Begitulah payahnya, orang yang sudah 40 tahun mengekalkan sifat sombong dan besar diri, untuk mujahadah menjadi tawaduk atau rendah diri.

Sesudah 40 tahun mengekalkan sifat bakhil, hingga sifat itu sudah menjadi akhlak dan perangainya, bukan senang hendak mendidik hati jadi pemurah.

Sesudah 40 tahun menjadi pemarah dan pembengis, bukan mudah untuk berubah menjadi pengasih dan lemah lembut.

Sesudah 40 tahun berhasad dengki dengan sesama manusia, tentu tidak mudah untuk menjadi orang yang berlapang dada dengan manusia.

Sesudah 40 tahun tidak sabar, tidak redha, maka tentu payah untuk bertukar menjadi seorang yang sabar dan redha dengan Allah.

Sesudah 40 tahun berpenyakit gila puji, gila pangkat, gila dunia, tentulah harapan tipis untuk bertukar menjadi seorang yang zuhud; sudah dekat nak mati masih sebut "harta saya", "kebun saya" dan "wang saya".

Demikian seterusnya !
Umat Islam perlu fahami dan sedari benar-benar akan hakikat ini agar usaha-usaha membaiki diri lahir dan batin tidak ditangguh-tangguh lagi; supaya kita tidak menyesal kemudian nanti, kerana mendapati segala-galanya sudah terlewat.

Kita juga kena sedar bahawa untuk melakukan kebaikan itu sama ada kebaikan lahir, apalagi batin, bukannya mudah. Sebenarnya ia lebih payah daripada mencari rezeki, pangkat dan ilmu tinggi dan lain-lain. Sebab kita terpaksa berhadapan dengan musuh-musuh batin yang sangat jahat itu nafsu dan syaitan. Musuh-musuh yang tidak rehat-rehat untuk menjahanamkan kita. Nafsu itu sudah lama kita perturutkan ajakannya. Sudah manja dan sudah gemuk kerana mendapat layanan yang baik daripada kita. Sebab itu walaupun kita sudah sedar keterlanjuran selama ini, namun terasa payah sekali untuk kita menjinakkan dan rnenenangkan nafsu itu.

Sifat sombong kita, misalnya, yang sudah menjadi perangai dan akhlak kita sekian lama, bukan mudah untuk diungkai. Kita sentiasa meninggi diri dengan manusia lain, merendah-rendahkan dan menyinggung perasaan mereka. Apabila kita sedar, kita pun berazam tidak mahu lagi mengulangi perkara yang dibenci Allah itu. Tapi apakah hanya dengan azam itu kita terus berubah? Jawabnya, tidak. Nafsu sombong yang sudah bertakhta dalam diri itu akan terus bekerja. Pantang ada salah silap manusia dengan kita, terus kita kata nista orang itu sepuas hati kita. Pantang tengok kelemahan orang lain, terus kita sebut-sebut dan sebarkan hingga terhinalah orang itu. Pantang ada orang menegur, kita bidas orang itu pula sampai melukakan perasaannya.

Kita sedar hal itu dibenci Allah, maka kita sangat menyesal selepas setiap kali melakukannya. Tapi kesal itu tidak mengubah kita. Buktinya, apabila terjadi lagi hal-hal yang mencabar ego kita, kita pun melenting. Menyesal, kemudian buat lagi. Begitulah halnya. Kita ingin untuk terus berubah tapi tidak semudah itu. Nafsu yang sudah terlalu jahat itu terasa payah benar hendak dijinakkan. Kita selalu kalah dalam bermujahadah. Kadang-kadang mati akal dibuatnya. Terasa peritnya berhadapan dengan kejahatan nafsu. Walhal umur kita belum 40 tahun, sudah terasa benar susahnya. Apalagi. kalau sudah tua, yang nafsu itu pun sudah tua, memang tipis harapan untuk diselamatkan.

Oleh itu pendidikan mestilah dibuat sewaktu kanak-kanak lagi. Jinakkan nafsu waktu ia belum liar lagi. Latih anak-anak dengan segala kebaikan lahir dan batin sewaktu mereka belum pandai buat jahat lagi. Kemudian lanjutkan hingga ke umur remaja dan dewasa. Insya-Allah barulah nanti kebaikan-kebaikan itu mudah dilakukan. Tidak payah mujahadah lagi. Tapi zaman sekarang, anak-anak orang Islam dari kecil lagi dididik dengan cara Barat, sehingga besar pun dididik oleh orang-orang Barat atau dihantar ke sekolah yang menjalankan pendidikan sekular.

Mereka dididik agar tidak kenal Allah, Rasulullah dan alam akhirat, tidak hormat guru dan orang tua, tidak malu, sombong, hasad dengki, mementingkan diri sendiri, tamak, gila dunia, gila pangkat dan pujian, bakhil, dendam dan lain-lain lagi, secara langsung atau tidak langsung. Ilmu sebaik mana pun kalau diberi kepada seorang yang kotor hatinya dan buruk akhlaknya, nescaya akan digunakan ke arah kejahatan pula. Sebab itu masyarakat kita ini, tidak bahagia lagi kerana berdepan dengan berbagai-bagai masalah yang dilakukan oleh manusia-manusia yang pandai dan bijak ini.

Rasuah, curi, rompak, tipu, zina, salah guna kuasa, berkrisis, rebut kuasa, dadah, arak, memfitnah dan lain-lain lagi. Semakin tua usia seseorang itu, bukannya semakin baik, tapi semakin rosak. Sebab nafsu dan rohnya semakin tua bersama tuanya badan. Sedangkan jiwanya yang murni tidak berfungsi kerana lemah iman dan taqwa.

Untuk membaiki keadaan ini, pendidikan Islam mesti-lah diterima dan dilaksanakan. Bagi yang sudah dewasa, rajin-rajinlah mendengar ceramah dakwah dan bersungguh-sungguhlah bermujahadah. Dan bagi yang sudah tua, bertaubatlah banyak-banyak dan bersungguh-sungguh kepada Allah. Mudah-mudahan Allah memelihara kita daripada api Neraka.

Sekian.

18 Apr 2008

MENGAPA PERLU CINTA dan TAKUT PADA ALLAH



ALLAH segala-galanya. ALLAH itu penyelamat, pelindung, pendidik, pemberi hidayah, pemberi rizki dan kawan setia kita. Kalau kita faham dan hayati itu, akan datang kasih sayang. Cinta kepada selain ALLAH tidak salah tetapi jangan mengatasi cinta kepada ALLAH. Tidak salah cinta kepada isteri, orang tua dan anak, tetapi jangan mengatasi cinta kepada ALLAH. ALLAH mewajibkan kita mencintai- Nya.


Mengapa kita disuruh cinta kepada ALLAH sedangkan ALLAH Maha Sempurna? Apakah ALLAH suruh kita mencintai- Nya untuk meninggikan derajatNya? ALLAH sudah sempurna. Ke-Mahasempurnaan ALLAH kekal dan azali. Tidak berkurang dan tidak bertambah. Cinta kita bukan untuk meninggikanNya. Kalau kita tidak cinta, tidak puji, tidak sembah, atau kita caci maki, ALLAH tidak tergugat dan tidak cacat. Berbeza dengan manusia. Manusia bila dihina dia cacat bila dipuji dia terangkat.


ALLAH yang menjadikan manusia, maka ALLAH tahu apa keperluan manusia lahir dan batin (rohaniah). ALLAH jadikan sebab-sebabnya supaya keperluan itu tercukupi. ALLAH mewajibkan kita cinta kepada ALLAH, di situlah datang rahmat dari ALLAH. Sebab manusia yang cinta kepada ALLAH, akan otomatik cinta kepada makhluk ALLAH terutamanya sesama manusia.


Ertinya hamba ALLAH yang mencintai ALLAH nescaya perikemanusiaannya sangat tinggi. Dia pengasih pada orang lain, bertimbang rasa, kasihan, tidak boleh mendengar orang susah, sangat mengutamakan orang, sangat bekerjasama, suka menghibur orang, suka memaafkan dan meminta maaf dan sebagainya. Ini keperluan manusia. ALLAH tidak perlu cinta manusia. Kalau manusia tidak cinta ALLAH maka hilanglah perikemanusiaan seperti terjadi hari ini. Kalau sudah tidak cinta ALLAH, hidup individualistik, bagaimana hendak bekerjasama dengan orang lain? Ini yang terjadi. Bukan diri saja yang susah, masyarakat pun susah karena perikemanusiaan sudah tidak ada. Cinta sesama manusia sudah tidak ada kerana terputus cinta dengan ALLAH.


ALLAH tahu rahsia ini, sebab itu ALLAH suruh cinta kepada- Nya kerana kesannya kepada manusia bukan pada ALLAH. Kesan itulah yang menguntungkan manusia. ALLAH tahu bila cinta kepada ALLAH, terjadilah cinta sesama manusia. Di situlah untungnya manusia karena cinta-mencintai datang kasih sayang, bekerja sama, rasa bersama dan di situlah kebahagiaan.
ALLAH juga memerintahkan manusia untuk takut kepada-Nya. Mengapa demikian? Apakah ALLAH memerlukan takut manusia ini? Maha Suci ALLAH dari memerlukannya.


Bila manusia faham dan menghayati kehebatan, keMahakuasaan, kegagahan, dan keadilan ALLAH maka dia akan takut kepada ALLAH. Jika senantiasa merasa diawasi ALLAH, maka dia tidak akan berani melanggar hukum-hukum ALLAH dan peraturan manusia yang tidak bertentangan dengan aturan ALLAH. Di mana pun dan pada bila masapun. Dia tidak akan sanggup menyakiti seluruh makhluk ciptaan ALLAH. Dia tidak akan sanggup berbuat mungkar dan maksiat, baik yang lahir maupun batin, karena dia tahu keadilan ALLAH dalam membalas setiap perbuatan mungkar dan maksiat.


16 Apr 2008

PELBAGAI RAHMAT TUHAN

Di antara rahmat Tuhan kepada hamba-Nya,

Dia membuat dosa terseksa jiwanya,

Terseksa jiwa kerana dosa itu bertaubatlah namanya,

Insya-AllahTuhan akan ampunkan dosa-dosanya,

Di antara rahmat Tuhan lagi hamba-Nya itu selalu diuji dengan bala,

Supaya dia hidup rasa bertuhan,

Agar dia mengharapkan pertolongan Tuhannya ,

Mengaku bersalah, mengaku berdosa kerana itulah dia dibala,

Perasaan itulah yang Tuhan mahu kepada hamba-hamba-Nya,

Di antara rahmat-Nya lagi adakala kehendaknya tidak tercapai,

Dia pun redha, Tuhan ganti kehendaknya itu dengan nikmat Syurga,

Atau Tuhan ampunkan dosa-dosanya,

Selamatlah dia dari Neraka itukan rahmat dari Tuhan,

Di antara rahmat Tuhan lagi kepada hamba-hamba-Nya,

Tuhan anugerahkan rasa takut terhadap Zat-Nya di dalam hatinya atau jiwanya,

Takut dengan Tuhan itu adalah pembakar dosa,

Atau perasaannya takut itulah nanti mensyafaatnya,

Di antara rahmat Tuhan lagi kepada hamba-hamba-Nya adalah miskin dan papa,

Dia pun sabar dan redha,

Kerana kemiskinan itu dia tidak pula meminta-minta,

Jauh sekalilah mencuri dan menipu manusia,

Maka di Akhirat kelak kurang hisabnya,

Maka bersegeralah dia ke Syurga, ini salah satu rahmat Tuhannya,

Termasuk jugs rahmat Tuhan rasa hina, rasa lemah, rasa berdosa,

Rasa-rasa ini adalah sifat hamba yang Tuhan sangat suka,

Sifat ego dan sombong pun hilang dari dirinya,

Sifat ini amat merbahaya pada seorang hamba,

Sifat ini adalah sifat iblis laknatullah,

Tuhan hendak bersihkan darinya sifat yang dimurka itu,

Bersih daripada ego adalah rahmat Tuhan kepada hamba-hamba-Nya,

Kerana sifat itu kalau wujud pada hamba-Nya ke Nerakalah padahnya,

Boleh mengorbankan harta untuk Tuhan satu rahmat juga dari-Nya,

Korban harta salah satu sifat taqwa,

Sifat taqwa adalah bekalan hamba untuk Akhirat,

Dapat sifat taqwa adalah rahmat dari Tuhan,

Baru kita faham rahmat Tuhan itu adakalanya datang bersifat negatif,

Di situ ada kebaikan yang tersirat,

Pada kesusahan ada rahmat tersembunyi,

Adakalanya pada kebaikan nampak lahirnya, di situlah ada kejahatan yang tersembunyi

8 Apr 2008

MADAH HATIKU


1 Apr 2008

APA ERTI ZUHUD?




Perkataan zuhud bila dilihat ertinya dalam kamus Arab atau mengikut pengertian bahasa biasa ialah meninggalkan dunia. Tetapi mengikut istilah Islam, erti zuhud itu ialah hati tidak terpaut atau tidak terpengaruh dengan dunia dan nikmat-nikmatnya. Pengertian yang kedua, iaitu mengikut pengertian syariat inilah yang akan menjadi perbahasan saya.Kerana zuhud mengikut syariat adalah disukai oleh Allah dan Rasul. Ia juga termasuk dalam sifat-sifat mahmudah. Moga-moga dengan izin Allah saya dapat menghuraikannya.


Mengikut tafsiran saya, kalau demikianlah pengertian zuhud itu, tidak semestinya orang yang zuhud itu tidak memiliki dunia atau mesti meninggalkan segala nikmat-nikmat dunia. Boleh jadi nikmat dunia yang dimilikinya lebih banyak dari orang lain atau dia mengendalikan dunia dengan banyaknya. Namun demikian, dunia yang banyak itu, yang dimilikinya atau yang dikendalikannya itu tidak mempesonakannya. Sedikit pun dunianya yang banyak itu tidak terjatuh ke hatinya. Bahkan dunia itu ada atau tidak, sama saja baginya.


Dia memiliki dunia serta mentadbirnya adalah dengan tujuan agar dunia itu dijadikan alat untuk membolehkannya beribadah kepada Allah SWT dan berkhidmat sesama manusia. Dunia yang dimilikinya itu dijadikan jambatan untuk ke Akhirat. Ini sesuai pula dengan tuntutan ajaran Islam yang dinyatakan dalam sabda Rasulullah SAW: Maksudnya: “Dunia itu adalah tanam-tanaman untuk Akhirat.” (Riwayat Al ‘Uqaili)


Itulah Islam. Islam mengajar atau mendidik kita bahawa dunia itu boleh diambil tetapi biarlah ia boleh dijadikan modal untuk beribadah kepada Allah dan melakukan kebaikan sebanyak-banyaknya kepada manusia. Demikianlah, supaya dengan itu membolehkan seseorang itu mengaut pahala sebanyak-banyaknya untuk dia memperolehi nikmat Syurga di Akhirat. Siapa yang menjual dunianya untuk Allah atau untuk Akhiratnya, maka Allah akan beli dengan bayaran yang berganda-ganda tinggi nilainya. Iaitu digantikan dengan nikmat Syurga yang kekal abadi dan terhindar daripada seksa Neraka yang amat azabnya.


Persoalannya sekarang, bagaimana hukum dan cara kita mengambil dunia ini? Dan bagaimana cara mengendalikan dunia ini setelah realitinya ia berada di hadapan kita? Pada saya ada beberapa kategori iaitu:


1. DUNIA YANG WAJIB Dunia yang wajib diambil selagi ia halal ialah sekadar keper-luan asas saja. Yang tidak boleh tidak (dharuri), yang mesti ada seperti tempat tinggal, makan minum, pakaian dan lain-lain lagi. Kalau tidak diambil akan berlaku kecacatan di segi syariat atau di sudut fizikal. Siapa meninggalkannya, haram hukumnya kecuali setelah diusahakan tidak berjaya memperolehinya. Ini tidak menafikan zuhud.


2. DUNIA YANG SUNAT Dunia yang sunat diambil ialah perkara yang digunakan (selagi halal) untuk kemudahan di dalam menunaikan tanggungjawab yang wajib serta digunakan untuk menghasilkan perkara yang tidak boleh tidak. Seperti kenderaan yang perlu, alat-alat rumah yang memudahkan menjalankan tugas rumah tangga seperti dapur gas, pinggan mangkuk, periuk, dulang, mesin basuh, mesin jahit dan lain-lain lagi.
Agar dengan itu tidak membuang masa yang banyak. Dan memudahkan menjalankan tanggungjawab. Bahkan adakalanya menjadi wajib aradhi. Kalau tidak ada alat-alat itu maka tergendalalah urusan yang wajib. Ini juga tidak menafikan zuhud. Perlu diingat, keperluan seseorang antara satu sama lain tidak sama. Maka sudah tentulah pula alat-alat keperluan tidak sama. Sebagai contoh, alat-alat keperluan seorang guru sudah tentu tidak sama dengan alat-alat keperluan seorang petani. Kiaskanlah yang lain-lainnya.



3. DUNIA YANG HARAM Dunia yang haram kenalah ditolak terus seperti arak, wang judi, rasuah, hasil riba, hasil zina, tipu, rompak dan lain-lain lagi. Ini kerana perbuatan yang haram itu akan membawa ke Neraka.


4. DUNIA YANG MAKRUH Dunia yang makruh diambil iaitu harta-harta yang syubhat. Yakni perkara-perkara yang samar-samar bercampur antara yang halal dan yang haram, yang tidak dapat dipastikan yang mana halal dan yang mana haram. Maka hukumnya makruh. Bagi orang yang warak, dia terus meninggalkannya. Sesiapa yang terlibat dengan harta syubhat ini ternafilah zuhudnya kerana ia dibenci.


5. DUNIA YANG HARUS Dunia yang mubah (harus) diambil iaitu yang berbentuk untuk bersedap-sedapan, untuk keselesaan seperti kerusi yang mewah,buaian, kerusi rehat, tilam, katil yang mahal, bilik yang agak luas daripada kadar biasa tetapi tidak keterlaluan besarnya, kenderaan yang mewah dan lain-lain lagi, selagi halal. Cuma hisabnya banyak dan ia juga menafikan zuhud.


6. PEMBAZIRAN Perkara yang halal sekalipun, kalau digunakan terlalu berlebih-lebihan, sudah melebihi batas keselesaan dan bersedap-sedapan, ini sudah dianggap pembaziran. Sedangkan pembaziran adalah haram di sisi Allah. Dalam Al Quran pembaziran itu dianggap sebagai kawan syaitan. Firman-Nya: Maksudnya: “Sesungguhnya orang yang membazir itu adalah saudara kepada syaitan.” (Al Israk: 27)


Jadi, jika kita dapat menggunakan atau mengendalikan dunia yang dimiliki, yang tidak menafikan zuhud iaitu cara yang pertama dan kedua (dunia yang wajib dan sunat), ia masih dikatakan zuhud.